Google+ Followers

Saturday, 15 March 2014

MH370... cepat pulang ke sini.

Teks: Anis Sakinah Azizan
Gambar: Facebook



Seminggu sebelum…

“Izzah, boleh kita berbual sekejap?” Aku menelefon teman karibku. Entah mengapa hati rasa seperti resah dan gelisah. Lalu dia menjadi sandaranku untuk diluahkan.

“Lama aku tidak mendengar cerita tentang kau walaupun baru dua hari tidak berbual di telefon.” Izzah ketawa kecil di telefon.

“Begini, kau ada berhubung dengan Zed?” Aku segan untuk menanyakan soalan itu, tetapi disebabkan ingatan aku terhadap Zed aku gagahkan juga bertanya pada Izzah.

Izzah membalas, “Ada juga semalam, kenapa?”

“Tak ada apa, Cuma aku tiba-tiba teringatkan dia, nak hantar mesej pun aku segan.” Sebenarnya aku cuba sembunyikan keegoaan aku.

“Yana, bagi aku tak salah jika kau teringatkan dia, kita kan kawan. Janganlah disebabkan ego, kau jadi begini. Sekurang-kurangnya mesejlah dia tanya khabar sementara orang itu masih ada di sini. Hargai masa yang ada.” Izzah memberi pesan padaku.

Aku menamatkan perbualan aku dengan Izzah. Setelah mendengar kata-katanya. Ego yang aku dukung selama ini aku runtuhkan sedikit demi sedikit. Aku tahu Zed juga pasti hairan dengan sikapku yang seolah-olah cuba menghilangkan diri. Itulah ego seorang perempuan.

Perbualan aku dengan Izzah membuat aku bertambah yakin untuk menaip mesej kepada Zed. Betul katanya. Tapi, kenapa Izzah kata seperti itu. Sementara dia masih ada di sini? Zed mahu ke mana?

Aku ditindih soalan.

Aku dengan Zed agak rapat kerana kami saling bekerjasama di dalam kelab dahulu. Apabila tamat belajar, masing-masing telah membawa diri. Cuma ingatan dan kenangan masa lalu yang kian menghubungkan tali persahabatan kami. Ada sedikit perselisihan faham di antara kami yang membuatkan ego aku menebal dan jauh hati dengan Zed. Lalu, hubungan kami menjadi tegang. Aku menunggu mesej dari dia dan dia menunggu mesej dari aku. Begitulah yang diceritakan Izzah padaku. Masing-masing ego.

Tiga hari sebelum…

Hari ini aku menaip mesej kepada Zed. Berdebar-debar rasa. Agak lama kami tidak berhubung. Kami saling berbalas mesej. Harapan aku dan Izzah agar Zed dapat turun semasa majlis konvokesyen kami nanti. Bolehlah lepak-lepak macam dulu dengan yang lain. Segala pelan telah diatur. Aku sudah berangan-angan untuk menyusun program dengan Zed. Tinggal sebulan sahaja lagi untuk merealisasikannya. Alangkah seronoknya, jika semua dapat turun bersama, aku, Izzah, Zed, Wan dan Cempaka. Tiba-tiba, Zed kejutkan aku dengan mesejnya.

“Aku sebenarnya tak dapat turun untuk majlis konvokesyen korang nanti.”

Hati aku senak seketika. Aku terdiam membaca mesej tersebut. Cepat-cepat aku bersorak kembali.

“Kenapa?” aku terus menyoal.

“Aku akan ke Beijing dua hari lagi, untuk meneruskan pengajian di Tianjin Foreign Studies University. Aku terpilih selepas menghadiri sesi temuduga yang dianjurkan oleh pihak universiti untuk ke sana. Maafkan aku sebab tidak beritahu kau awal-awal.”

“Betulkah Zed?” Aku terus menyoal untuk memastikannya.

“Ya, betul Yana. Aku tidak bergurau dengan kau.”

“Sebenarnya, aku tidak tahu nak cakap apa, apa-apapun tahniah!” Riak muka aku menjadi kelat, hati aku bungkam. Terputus kata untuk membalas mesej Zed.

“Aku juga tidak tahu nak kata apa pada kau Yana.” Mungkin Zed sedang memahami perasaan aku saat itu.

Baru kini, aku faham apa maksud Izzah tempoh hari. Rupanya Izzah sudah tahu terlebih dahulu dari aku, Cuma dia mahu Zed beritahu aku sendiri. Tinggal dua hari sahaja lagi. Rasa kesal kerana sebelum ini aku mempertahankan ego aku untuk menghilangkan diri dari Zed. Zed tahu aku marah dengannya. Jadi, dia hanya menunggu aku menyapanya terlebih dulu.

Dua hari sebelum…

Masa yang berbaki dua hari aku tekad untuk mengetahui perkembangan Zed. Dia sedang menjalani kursus sebelum ke sana. Kami sempat berseloroh di ruang mesej.

“Doakan aku lekat ilmu di sana!” Zed meminta aku berdoa untuk dia. Tidak pernah dia begitu. Aku tersenyum sendiri.

Aku terus menaip mesej. “Dah jadi orang hebat nanti, jangan lupakan aku pulak, kalau kau masih ingat ayat itu." 

Itulah ayat yang aku pernah katakan pada Zed semasa di perpustakaan. Entah mengapa, sejak hari pertama melihat dia, aku rasa dia orang yang hebat.

“Ayat itu aku ingat, tapi hebat yang kau katakan itu aku tidak tahulah hebat yang macam mana.” Zed ketawa.

Hari kejadian…

Zed pesan padaku semalam supaya tidak bersedih seperti mana aku bersedih semasa kami mengadakan majlis perpisahan tempoh lalu di kolej aku. Tempoh setahun bukannya lama. Pejam celik pejam celik cukup setahun.

“Kau jangan nak menangis segala. Lakonan saja tu.” Zed memang selalu menyakat aku.

Aku tidak dapat mengiringi perjalanannya ke lapangan terbang kerana jarak kami yang  jauh. Hanya Khidmat pesanan ringkas yang menghubungkan kami.

“Jaga diri!” ringkas pesanan dia pada aku sebelum berlepas pagi itu. Dia bakal berlepas dengan pesawat MH 370 dari Kuala Lumpur ke Beijing. Gembira melihat dia bakal berkelana di sana. Rezeki dia di tempat orang dan yang paling seronok segala aktiviti panjat-memanjat Zed bolehlah diteruskan di sana, pasti tembok besar China itu ditawannya.

“Aku pergi dulu. Jaga diri.” Zed sekali lagi memesan padaku.

Keesokan hari…

Aku bangun dari tidur. Terkejut dengar bunyi mesej di telefon. Nama Izzah tertera di skrin inbox message.

“Penerbangan Malaysia (MAS) mengesahkan bahawa pesawat MH370 terputus hubungan dengan Pusat Kawalan Trafik Udara Subang pada 2.40 pagi tadi. Pesawat yang membawa penumpang dari Kuala Lumpur ke Beijing. Cepat buka facebook, aku nampak nama Zed tersenarai di situ."

Aku tatap mesej dari Izzah penuh rasa cuak, berdebar dan risau yang bergelora panjang.

Pada saat itu, tiada kata yang lebih besar melainkan mengucap panjang dan menyebut nama Allah. Aku tampar pipi berkali-kali supaya aku tidak bermimpi. 

Terkebil-kebil anak mata menghidupkan laptop. Ternyata satu dunia sedang hangat membicarakan tentang MH370. Di satu kenyataan media, aku lihat nama Zed tersenarai di situ. Itulah pesawat yang dinaiki Zed semalam.

Jantung aku rasa seperti nak terkeluar dari badan. Setitis demi setitis air mata menuruni di celah pipiku. Ya, Allah. Besar ujian ini untuk aku, apatah lagi buat kaum keluarganya.

"Sahabat, khabarkan tentang keberadaanmu di mana." Aku terus menerus mengharap dan berdoa agar Allah memudahkan urusan pencarian pesawat yang hilang itu.

 “Maafkan aku sebab hilangkan layang-layang kau dahulu, tapi janganlah kau pula yang hilang saat kau terbang ke langit.” Aku mengesat tangis. 

Pagi itu aku diselubungi kesedihan. Matahari pula sudah mula membakar. Heningnya buat aku bertambah muram. Zed pernah pesan pada kami. Katanya, "Harapan itu sentiasa ada seperti mana terbitnya matahari pada setiap pagi, selagi matahari terbit, selagi itu harapan itu masih ada."

Begitulah harapan aku pada Zed. Sama seperti terbitnya matahari di setiap pagi.

Aku duduk di atas kerusi di hadapan rumah. Kertas putih yang berada di atas meja aku capai lalu menulis sesuatu.

Pesanmu padaku janganlah berduka, jangan menangis bilaku tiada…
Aku mencuba…
MH370 cepat kembali, bawa Zed pulang.

Kertas dilipat-lipat menjadi kapal terbang kertas. Aku baling sekuat hati.

“Zed… kau hebat, sebab itu Allah pilih kau untuk perkara yang hebat. Ujian kau juga  hebat. Itulah kehebatan kau yang kau tanya pada aku.” Aku terus melihat langit pagi itu.


“Sebenarnya, ada sesuatu yang hendak aku katakan…”

Thursday, 6 March 2014

Doa untuk mak

Pagi itu mak dan adik bersiap-siap untuk menghantar saya ke tempat kerja. Disebabkan adik mahu guna motorsikal, saya terpaksa mengalah dengannya dan meminta mak menghantar saya ke maahad. Bergeraklah kami bertiga dengan menaiki van rusa berwarna maroon. Hari itu, mak tidak berniaga kerana ingin selesaikan urusan penting.

Sebelum mak menghantar saya, kami singgah di tempat yang mana mak mahu selesaikan urusannya. Saya hanya menunggu di luar pejabat. Mak dan adik sahaja yang masuk ke dalam pejabat.

Beberapa minit berlalu, mak melangkah keluar dengan laju. Adik mengekorinya di belakang. Saya bingkas bangun dan mengekori mereka.

Di dalam van, mak melempiaskan kerisauannya kepada kami. Saya hanya mendengar tiap kata yang terluah dari mulut mak.
Apabila sampai di hadapan pintu maahad, saya menghulur tangan untuk bersalam dengan mak. Tangannya saya cium.

Sebelum pintu van dibuka dan kaki saya memijak tanah. Mak bersuara.

“Doakan untuk mak.”

Saya senyum dan angguk.

Saya tahu resahnya bagaimana. Jiwa ini cukup memahami.

“Semoga Allah mudahkan urusan mak.”

Jika sebelum ini hanya ungkapan tersebut yang selalu saya minta mak doakan untuk saya. Tapi kali ini hati saya betul-betul tersentuh.


“Doa untuk mak.”