Google+ Followers

Tuesday, 27 May 2014

Kembara Ilmu: Coretan Ringkas PBAKL14

Teks: Anis Sakinah Azizan
Gambar: Koleksi peribadi


Pesta Buku Antarabangsa kuala Lumpur merupakan sebuah kota buku yang diadakan pada setiap tahun. PBAKL2014 kali ini berlangsung selama sebelas hari bermula pada 24 April hingga 4 Mei 2014 di Putra World Trade Centre. Saya difahamkan, pesta buku kali ini merupakan kali yang ke-33. Semoga usaha ini diteruskan lagi pada masa hadapan demi memartabatkan ilmu dan membudayakan amalan membaca di kalangan masyarakat.

            Acara ini merupakan satu salah peluang kepada pengiat industri buku, syarikat-syarikat penerbitan dan pengedar buku untuk mempamerkan produk-produk mereka. Jualan secara diskaun, cabutan bertuah dan tawaran hadiah yang menarik menjadikan para pembeli berpuas hati untuk berbelanja tanpa kisah. Manfaat-manfaat sebegini tidak datang berkunjung setiap hari, maka tidak hairanlah jika ada di kalangan pembeli berbelanja besar untuk menikmati manfaat-manfaat tersebut.

            Suasana yang sesak dibanjiri orang ramai bukan lagi fenomena biasa di sini. Pengunjung-pengunjung sudah pun mula menapak pada hari pertama lagi. Kemudahan-kemudahan seperti kerusi urut, kafe dan sudut membaca juga disediakan untuk memberi keselesaan kepada para pengunjung.

            Di sini juga pemain-pemain di dalam industri dunia penulisan, penerbitan dan perbukuan berhari raya. Maka, dengan adanya pesta sebegini, dapatlah para pembaca, peminat dan orang ramai bertemu sua dengan penulis kesukaan mereka secara tidak langsung. Selain itu juga,ada di kalangan mereka ini yang mencuri peluang untuk terus berjumpa editor atau penerbit bagi memanjangkan angan-angan untuk menjadi salah seorang penyumbang karya di Malaysia.

            Alhamdulillah, kembara kali ini saya dapat bertemu dengan dua orang penulis di booth PTS. Ini adalah kali kedua saya bertemu dengan Tuan Bahruddin Bekri dan Cik Puan Azzah Abdul Rahman. Maka, sempatlah saya mendapatkan tandatangan mereka berdua untuk beberapa buku yang saya bawa dari rumah dan ada juga yang dibeli dari sana. 



          Misi saya untuk bertemu penulis kali ini menjadi realiti sebelum dua hari lagi pesta buku ini melabuhkan tirainya. Saya menghabiskan masa selama dua hari di kota buku tersebut. Alang-alang datang dari jauh, biarlah duduk lebih lama. Moga kembara kali ini mendapat manfaatnya.



            Saya mengharapkan suatu hari nanti PBAKL tidak lagi menjadi pesta buku tahunan. Sebaliknya menjadi acara setiap bulan atau lebih baik dari itu diadakan pada setiap hari. Jadi, masyarakat akan terdedah dengan persekitaran buku dan menjadikan membaca sebagai gaya wawasan.


Coretan ringkas si penggembara ilmu.


Tuesday, 13 May 2014

Ulasan Buku: Kumpulan Cerpen 'Melawan yang Mustahil'

Tajuk buku: Kumpulan Cerpen Melawan yang Mustahil
Penulis: Ruhaini Matdarin


           
Menariknya buku ini dari sudut pengolahan ceritanya yang padat dan sarat dengan isu kehidupan. Bagaimana manusia bergolak dalam kehidupan seharian yang dilatari dengan ketidaktentuan ekonomi, kecelaruan sosial, budaya yang rencam dan politik yang kian parah.

            Dalam buku ini terdapat sepuluh tajuk cerpen. ‘Melawan yang Mustahil’ diangkat menjadi judul utama buku ini. ’Melawan yang Mustahil’ memaparkan kisah bagaimana seorang wanita tempatan yang bekerja di Chiang Mai, Thailand bertemu dengan seorang lelaki Thailand di sana. Bibit pertemuan mereka bermula semasa mereka berdua berjumpa di dalam kabin pesawat yang membawa penumpang ke Thailand. Disebabkan berbeza budaya dan pegangan agama, Rafizah sedaya upaya melawan hasrat Nitikorn untuk bersama dengannya. Nilai ketimuran dan pegangan agama Rafizah berjaya membuatkan hatinya keras dan melawan sesuatu yang mustahil. Sebaliknya dia hanya berserah kepada ketentuan masa.

            Saya kira buku cerpen yang bersaiz sederhana ini sangat menarik untuk dibaca oleh pelbagai lapisan masyarakat. Isi kandungan setiap cerpen mengajarkan sesuatu yang baik kepada pembaca. Tahniah kepada penulis kelahiran Negeri di Bawah Bayu ini kerana berusaha keras di dalam bidang penulisan sehingga dianugerahkankan sebagai Pemenang Pertama Cerpen di dalam Sayembara Penulisan Novel, Cerpen dan Puisi anjuran ITBM PENA-Berita Harian.

                                                     

Monday, 12 May 2014

Rasa yang Disakiti

Rasa yang disakiti.

            Adakah tanda-tanda seseorang yang bakal meninggalkan kita secara hidup atau mati itu akan menyakiti hati kita? Mungkin saja ianya hanya sekadar kebetulan dan bukannya petanda atau takdir. Sebaliknya, kita sebagai manusia perlulah bergantung kepada Allah dari segenap ruang.

            Ceritanya begini.

            Saya ada seorang pelajar yang usianya hanya berjarak beberapa tahun sahaja dengan saya. Dia seorang yang tidak dapat diduga perasaannya. Adakala datang kepada saya dengan sikapnya yang manja sehingga membuatkan saya segan-segan untuk melayannya. Hubungan kami ibarat kawan dan kadang-kadang seperti hubungan adik dengan kakak. Ketika kami bertemu di dalam kelas, saya harus memainkan watak sebagai seorang guru. Dan ketika di luar kelas sebagai seorang warden dan kakak bagi mereka. Mungkin situasi begini akan menimbulkan krisis identiti bagi mereka. Salah saya juga kerana pada awalnya tidak menggelarkan diri sebagai ustazah. Hal itu yang menjadikan Mudir kurang setuju dengan saya. Akibatnya, ada segelintir pelajar yang kurang menunjukkan rasa hormat kepada saya sebagai seorang guru.

            Seperti biasa pada awal pagi, saya mengejutkan mereka dari tidur. Dan ketika itu saya harus memainkan watak sebagai seorang warden. Setelah pelajar lain bangun dan bersiap untuk solat subuh, kelihatan dia masih tidur. Keadaan itu membuatkan saya hilang sabar dan terus naik marah. Rupanya perkara itu tidak habis hanya di situ.

            Dalam kelas, mukanya bagaikan ada api yang terpancar. Bahangnya membuatkan saya merasakan ada sesuatu yang tidak kena antara kami. Namun perkara itu hanya sampai di situ. Saya pula terus mengajar seperti biasa.

            Sepucuk surat diletakkan di bawah al-Quran saya. Tulisan itu datang daripada dia. Helaian kertas putih yang bertulis sebanyak empat muka surat saya tatap dengan hati yang lapang. Surat itu diletakkannya sewaktu makan tengah hari. Jika diikutkan hati memang isi kandungannya agak kurang sopan. Luahan seorang murid yang tidak sepatutnya dicoretkan sebegitu.

            Baiklah, demi memendekkan cerita. Hal ini sampai ke pengetahuan mudir dan isterinya. Saya dipanggil untuk menerangkan hal yang sebenar. Pelajar tadi sebenarnya meluahkan ketidakpuasan hatinya kepada saya dengan mengatakan saya berat sebelah dan pilih kasih. Dek kerana saya kejutkan dia dengan cara yang sebegitu dan pelbagai lagi rasa di hatinya.

            Sudah seminggu dia meninggalkan kami semua. Dia pulang ke rumahnya di Kuala Lumpur. Pada mulanya dia diberi cuti oleh mudir untuk tenangkan diri selepas perkara tersebut meletuskan perang dingin antara kami. Saya tiada masalah dengannya, Cuma entah bagaimana dia merasakan perkara itu masih belum selesai. Sekembalinya dia ke sini setelah bercuti hanya untuk mengambil pakaian. Niatnya untuk berpindah diteruskan. Saya akui hati saya benar-benar sakit hingga mengalir air mata ini tanpa henti. Namun segalanya saya padam.

            Sebelum pergi, dia mengetuk pintu bilik saya. Kami saling bermaaf-maafan. Dia pergi dengan cara yang baik. Akhirnya dia sedar akan kesilapannya. Keputusannya untuk meninggalkan kami semua atas beberapa faktor yang lain. Mungkin saja dia ingin meninggalkan kami dengan kenangan sebegini. Dia pergi setelah menyakiti hati saya. Pemergiaanya buat kami tidak berat hati lagi. Mungkin itulah aturan hidup. Sebelum dia pergi, perkara yang terjadi sebelum ini hanyalah asbab semata-mata.

            Kata ibu saudara.

            “Kadang-kadang orang yang bakal meninggalkan kita akan membuatkan kita sakit hati dengannya supaya tiada kenangan yang manis ditinggalkannya. Jadi, hati kita pun kurang terseksa dengan pemergiannya.”

            Itulah ayat penyebab hati yang buat marah dan sakit hati saya kepada seseorang beransur kurang walaupun marah itu kepada bapa saudara kandung saya.
            “Sabar sahajalah.” Ibu saudara saya memujuk.

            Mulai saat itu, saya merelakan segalanya. Tersentap juga dengan ayat itu. Rupanya ibu saudara saya itu telah lama memendam rasa sakit hati kepada suaminya. Mungkin tidak terkira lagi sakit di hatinya.

            Kini, saya tidak lagi sakit hati terhadap bapa saudara kandung saya itu. Sebaliknya menikmati dan menghargai usianya bersama kami sementara dia atau saya masih ada. Usianya sudah 60 tahun ke atas. Tulang empat keratnya masih kuat tetapi cepat letih. Sayu juga saya melihatnya. Moga Allah melindungi dan merahmati bapa saudara saya itu.

            Dan semalam, suami kepada ibu saudara saya itu telah pergi menghadap Ilahi. Saya terus teringkatkan kata-katanya. Ada benarnya juga apa yang dikatakannya. Sejak hari itu, saya cuba untuk tidak terasa hati atau merasa sakit hati dengan sesiapa pun. Dan setiap waktu yang kita ada sebenarnya terlalu singkat untuk perkara-perkara yang negatif.


Saturday, 10 May 2014

Menulis Itu Ibadah

“Anis, menulis itu ibadah.”

Itulah kata yang dicoretkan oleh Tuan Bahruddin Bekri di muka hadapan buku Penulis yang Disayangi Tuhan sebelum ditandatanganinya. Tapi berapa ramai yang menulis kerana Allah? Dan tahniah buat mereka yang meletakkan Allah sebagai matlamat utama untuk menulis. Saya juga pernah ditanya, “kamu menulis kerana apa, siapa, dan kenapa?”

         Sungguh, waktu itu saya belum punya apa-apa jawapan. Jelaslah kini, mengapa saya selalu sahaja kurang praktis untuk menulis. Dalam erti kata lain, malas untuk menulis walaupun tahu benar musuh utama menulis itu adalah malas. Kerana apa? Sebab matlamat tidak jelas. Tidak meletakkan Allah sebagai tujuan utama. Selepas saya membaca buku karangan Tuan BB, saya faham kesemua isi yang tersirat dan tersurat di dalamnya. Saya memuji novel ini walaupun pada mulanya saya kurang faham jalan ceritanya hinggakan saya hampir saja tidak ingin membacanya. Rupanya, saya harus bersabar ketika membaca, umpama menyelam ke dasar laut yang dalam untuk menemui mutiara yang berharga. Begitulah, saya memaksa diri untuk membaca dan akhirnya, saya dapat lebih dari itu.

            Selepas berbengkel tempoh lalu, alumni-alumni bengkel mewujudkan satu group sokongan yang diberi nama singkatannya sebagai KKS. Saya diberitahu oleh Tuan BB tentang group itu lantas dimasukkan sebagai ahli KKS yang akan bersama-sama bergerak secara berpasukan untuk menulis cerpen. Antologi cerpen ini bakal diterbitkan secara E-Novel oleh PTS dan dapat diakses melalui Google Play Store. insyaAllah, saya turut menyumbang sebuah cerpen untuk E-Novel KKS untuk siri yang ketiga. Projek ini akan berterusan selama mana mungkin. Inilah langkah pertama untuk saya maju setapak di dalam bidang penulisan. Terima kasih atas peluang itu.

            Saya ada penyakit rendah diri yang sangat dalam. Hal itu selalu sahaja membebankan minda saya. Bukanlah kerana bimbang dikritik atau ditegur. Cumanya, rasa seperti ingin melahirkan anak sahaja. Walaupun saya tidak tahu rasa yang sebenar itu bagaimana. Rasa yang buat saya takut-takut. Itulah rasanya selepas saya menghantar karya pertama itu kepada editor KKS. Akhirnya selepas menghantar di emel terus saya memejamkan mata, tidur. Moga-moga dengan harapan bangun dari tidur esok pagi rasa itu sudah hilang. Berada bersama ahli alumni yang lain juga buat saya merendah diri. Saya ini apa yang ada, sedangkan yang lain sudah lama berjinak dalam bidang ini.

            Sebenarnya saya rindu dengan Kak Siti Khadijah Diana. Dia rakan satu kelas penulisan online bersama saya. Oh ya, nanti dia akan baca juga post saya ini. “Kak, ke mana menghilang?” Dah lama tak borak-borak di FB tanyakan pendapatnya tentang penulisan. Saya yakin, dia menyepi seketika untuk selesaikan satu tugasan atau tanggungjawabnya. Mungkin sedang menumpukan sepenuh perhatian pada novel keduanya. Beliau juga teman berbual saya untuk memberi semangat saat saya kebuntuan. Moga-moga dia sihat dan berada di dalam perlindungan Allah.

            Buat guru online saya, Puan Mazlia Murat yang kini sudah menimang cahaya mata yang comel, terima kasih atas tunjuk ajar. Maafkan saya kerana masih terbengkalai dalam menyiapkan tugasan dan kurang memeriahkan blog ini. Doakan saya terus maju serta yakinkan saya bahawa saya tidak tersalah langkah untuk terjun dalam bidang ini.

            Kata orang, apa yang kita minat tidak semestinya itu yang kita perlu. Saya berharap sangat agar tanggapan itu tidak seratus peratus benar. Mungkin Allah mahu saya terus belajar lagi. Kini saya sedar, menulis juga bukan sesuatu yang mudah. Saya kagumi mereka yang telah menghasilkan karya sendiri. Dalam hati tak putus-putus menyoal, bagaimana mereka boleh menghasilkan novel?

            Menulis cerpen atau novel tidak sama seperti mengupdate status di facebook, huhu. Itu saya akui. Untuk mengemaskini status di facebook, pantas saja jari ini, tambah-tambah bila idea tengah mengalir. Terus saya menulis di dinding facebook. Dari situ, ada yang menyangka saya akan dapat membuat cerpen yang baik dek kerana mereka membaca status fb saya. Wahal, sangat bertentangan. Rasa perit bila tidak selalu berlatih menulis. Apabila diberi due date untuk menghantar cerpen, kelam kabut saya siapkan. Dapat last minute sebabnya saya ketinggalan mengikuti kumpulan sokongan itu. Kerana keperihatinan Tuan BB, saya sempat berada di situ. Umpama baru hendak naik kapal, sedangkan kapal itu hampir sahaja mahu bergerak ke destinasinya. Huh,berpeluh. Namun saya bersyukur atas peluang itu. Saya harap, dapat berlayar bersama-sama ke tengah lautan penulisan.

            Kembali semula ke tajuk asal. Seperti yang saya ingin tekankan di sini. Menulislah, kerana ianya satu bentuk ibadah. Satu cabang dakwah, dakwah bil maqal.