Google+ Followers

Monday, 1 December 2014

Catatan Bengkel Aktivis Kreatif

Teks: Anis Sakinah Azizan

Rasa kaku apabila lama tidak mengetip di papan kekunci. Bimbang rasa itu berlanjutan maka kali ini saya ingin coretkan sedikit tentang catatan pengisian yang saya dapat semasa menghadiri Bengkel Aktivis Kreatif anjuran MAPIM yang bertempat di Baitul Ummah Sungai petani.  Penulisan kali ini saya ingin mengajak diri saya sendiri dan golongan muda untuk menceburkan diri dalam aktiviti kesukarelaan.

Aktivis atau sukarelawan adalah orang yang bekerja tanpa gaji, membuat sesuatu manfaat ke atas orang lain kerana Allah Taala. Itu adalah maksud yang saya terjemahkannya sendiri. Mungkin ada maksud yang lebih terperinci berkaitan aktivis.Walaubagaimanapun, saya pasti ramai yang sedia maklum dengan perkataan sukarelawan atau bahasa inggerisnya volunteer.

Apa yang perlu ada di dalam diri seorang aktivis?

Perkara pertama yang ditekankan oleh Pengerusi MAPIM adalah niat. Hal ini adalah kerana setiap amalan didasari dengan permulaan niat. Berniatlah dalam setiap perbuatan baik yang kita bakal lakukan hanya kerana Allah.
Selain itu, perlu berkorban.

“Berkorban dengan memberi sesuatu yang kita sayang. Bukan apa yang kita ada lebih. Itu bukan berkorban namanya. Ujar Cikgu Azmi selaku Pengerusi MAPIM yang hadir dalam slot perkongsian.

Saya amat bersetuju dengan beliau apabila beliau berkata. “Contohnya, kita sayangkan duit. Tetapi kerana agama Allah, kita beri duit tersebut untuk membantu orang lain.”

Kata-katanya mengingatkan saya tentang peristiwa bertemu dengan seorang Pak Cik India di Tesco baru-baru ini. Usai saya membuat urusan di mesin ATM, saya didatangi seorang Pak Cik India yang meminta saya mengeluarkan duitnya daripada mesin ATM. Katanya ingin mengambil duit bagi membeli minyak kerana motorsikalnya kehabisan mintak di tepi jalan.

Saya tidak tahu sama ada Pak Cik itu tahu atau tidak tentang wang simpanannya di dalam bank. Dua kali saya menekan jumlah yang ingin dikeluarkan sebanyak RM 100 transaksi tidak berjaya. Salah saya juga kerana tidak membuat pertanyaan baki. Entah apa saya rasa selepas itu, ada rasa yang menghambat di hujung hati. sebenarnya baki di dalam bank Pak Cik tersebut hanya ada RM10.

Pak cik tersebut beredar perlahan-lahan meninggalkan mesin ATM dan kelihatan resah kerana jarak rumahnya agak jauh dari situ, bagaimana mahu pulang jika minyak motor tidak dapat diisi. Orang lain hanya mendengar sambil menunjukkan wajah tidak percayakan Pak Cik tersebut walaupun berkali-kali dia bercakap sendiri.

Sebelum Pak Cik itu pergi jauh saya berlari-lari mendapatkannya. “Uncle, ini saya ada sedikit wang buat isi minyak. Semoga ini membantu.” Pak Cik India tadi ceria kembali melihat saya.

Rasa dahaga saya hilang selepas melihat wajah Pak Cik tersebut kembali tersenyum. Sebenarnya itulah juga duit bagi saya membeli air. Hanya duit itu yang saya ada ketika itu. Benarlah kata-kata yang saya percaya. ‘Bahagia bukanlah ketika kita banyak memiliki tetapi bahagia adalah ketika kita banyaknya memberi.’ Allahu. Itulah kata-kata yang yang memberi saya inspirasi. Dan benar juga, berkorban adalah dengan memberi apa yang kita sayang seperti duit.

Baik. Seterusnya adalah nilai yang perlu ditanam dalam diri seorang aktivis adalah dengan tidak memanjakan diri. Kita perlu sanggup untuk keluar dari zon selesa. Sanggup tidak selesa untuk membantu orang susah. Jika gunung yang harus didaki bagi selamatkan orang susah dan jika sungai yang harus diredah bagi membantu orang lain, itulah yang harus kita tempuh. Kerja kebajikan bukan untuk orang yang lemah dan manja. Para aktivis tidak dihidangkan dengan tempat tidur yang mewah, makanan yang sedap dan keperluan yang lengkap ketika turun padang. Jadi, sikap manja tiada dalam kamus seorang aktivis.

Di samping itu, seorang aktivis perlu mempunyai daya inisiatif yang tinggi. Sentiasa kreatif untuk lakukan kerja-kerja kebajikan. Bertindak tanpa disuruh. Sebaliknya, dia harus tahu apa yang perlu dia lakukan ketika berada di lapangan. Begitulah.
Dan terakhir sekali adalah dengan mendahulukan orang lain. Ini sama seperti kita mengorbankan kepentingan diri demi orang lain.

Aktiviti sukarelawan ini tidak semestinya harus yang besar-besar, sekecil-kecil aktiviti pun boleh lakukan, misalnya mencuci tandas masjid, menolong membuang duri di tepi jalan, memberi sedekah dan sebagainya.

Akhir kata, marilah kita mencontohi Asma’ Abu Bakar yang menghantar makanan ke Gua Thur setiap hari. Seperti Saidina Ali yang pernah mengantikan tempat tidur Rasulullah ketika dikepung oleh 11 pemuda Quraisy termasuk Abu Jahal dan Abu Lahab. Malah, mencontohi Rasulullah yang setiap hari menyuap seorang wanita buta dari golongan yahudi walaupun wanita tersebut selalu menghina dan mengkeji Nabi SAW. Begitulah teladan yang harus kita ikuti. Mencintai kebaikan seperti yang dilakukan oleh para sahabat Nabi dan Rasulullah sendiri.

InsyaAllah setiap kita mempunyai potensi yang baik untuk ditonjolkan. Ayuh, anak muda kita lakukan sesuatu yang baik mulai sekarang!

‘Success is not just about what you accomplish in your life, it’s about what you inspire others to do.’

Kejayaan bukan hanya diukur untuk diri sendiri. Kejayaan diukur melalui sumbangan kita kepada orang lain.


“Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu.”

-(Al-Israa’: Ayat 7)