Google+ Followers

Monday, 24 February 2014

Bengkel Penulisan

Teks: Anis Sakinah Azizan
Gambar: Koleksi peribadi



Pada 22 Febuari yang lepas, saya telah mengikuti Bengkel Penulisan Novel Islami di Akademi Must Read, Wangsa Maju Kuala Lumpur. Demi menambah pengalaman baru dalam kamus hidup, segala payah dan halangan ketika itu saya tidak gentar untuk lalui. Ditakdirkan dua hari sebelum hari kejadian, kaki saya terseliuh akibat jatuh katil kerana kecuaian diri sendiri.

Perasaan bimbang mula menghantui. Adakah ini petanda bahawa saya tidak dapat hadir ke bengkel tersebut. Hati membuak-buak ketika itu hingga berjanji pada diri sendiri akan tetap pergi juga walau kaki masih berbisa sakitnya. Mak pula risau anaknya yang ingin berjalan jauh dengan kaki yang sakit. Kata saya kepada mak bahawa saya akan tetap pergi. Ini bukan halangan Cuma ujian yang Allah ingin saya hadapi.

Saya mendapat greenlight daripada ustaz dan ummi di maahad untuk mengambil cuti dalam sehari. Alhamdulillah mereka sangat memahami dan mengizinkan. Restu mak juga bersama saya. Saya mengambil bas dari Sungai Petani dan turun di Perhentian Puduraya. Selok-belok di Kuala Lumpur saya sudah biasa. Jadi, tiada masalah untuk berkelana di sana. Akhirnya saya menumpang di rumah ibu saudara di Setapak untuk bermalam di sana.

Pada hari kejadian, saya adalah orang kedua yang datang ketika itu. Kelihatan kerusi masih kosong tanpa peserta lain. Mungkin waktu itu masih awal. Saya mengambil tempat paling hadapan. Setelah 20 minit berlalu, bengkel pun bermula. Saya mendengar tiap kata yang dituturkan oleh penulis sambil menyalin di nota untuk dibuat rumusan selepas itu. Pengalaman menarik ini ada saya kongsikan di blog TSK. Sebenarnya terasa terlalu kerdil jika dibandingkan dengan peserta yang lain kerana sebahagian dari mereka telahpun menulis dan mempunyai karya sendiri. Ada yang dalam proses menyiapkan manuskrip, ada yang selalu mengisi di ruang minda Harian Metro, cerpenis di majalah dan penulis skrip drama.

Pada waktu tengah hari, kami dibelanja makan oleh Tuan Khairy Tajudin, seorang penulis dan seorang guru sekolah di Changlun. Beliau juga berasal dari Kedah. Semasa sesi makan tengahari, saya duduk berhadapan dengan Cik Nor Liyana Omar, seorang editor yang profesional pada perkiraan saya. Dia tidak makan ketika itu, sebaliknya menjamu kami dengan pengalamannya. Orangnya ramah dan suka melayan kami ketika soalan diajukan kepadanya. Beliau berkongsi ilmu di meja makan tentang dunia penulisan. Antara karya yang telah beliau sunting adalah karya Hilal Asyraf dan Web Sutera.


Bengkel tamat tepat pada pukul 5.00 petang, saya dan beberapa rakan peserta lain mengambil LRT di Wangsa Maju untuk ke destinasi masing-masing. Memandangkan waktu masih awal, saya sempat berkelana di Masjid Jamek untuk mencuci mata. Kemudian berangkat pulang ke Sungai Petani pada pukul 9.30 malam. Begitulah penceritaan pengalaman yang dapat saya kongsikan di sini. Pesan saya kepada orang lain jika mahukan sesuatu niatlah di dalam hati, kerana niat yang baik pasti Allah makbulkan. Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.

Friday, 14 February 2014

Masa depan dan hutang

Hari ini hari sabtu. Cuti. Jadi, saya berehat di rumah sebelum balik ke maahad. Disebabkan lapangnya pada masa ini, saya meneruskan sesi menulis diari ini. Sepatutnya, cerita yang hendak ditulis ini ditulis dua hari yang lepas. Selepas kelas hafalan tamat semasa itu.

Sedang menunggu mereka datang menghafal di hadapan saya. Sempat juga saya berfikir.  Seorang demi seorang saya perhatikan. Masing-masing punya keistimewaanya tersendiri. Ada yang pandai melukis, menulis khat, mengalun ayat suci dengan baik sekali, rajin mengemas rumah dan mewarna sekalipun. Saya percaya setiap dalam diri mereka ada bakat yang tidak ditonjolkan. Masih malu-malu kucing. Tambah-tambah semasa ingin berlatih qasidah dan nasyid. Hanya dua tiga orang sahaja yang mengeluarkan suara dengan nada yang sepatutnya. Selebihnya, masih di tahap kanak-kanak yang malu tapi mahu.

Jika mereka ada keistimewaan membaca hati manusia. Pasti apa yang terdetik di hati waktu ini mereka dapat agak. Baiklah! Bukan mereka, walau salah seorang dari mereka pun. Setakat ini, saya rasa tidak ada. Jadi, saya selamat untuk bermonolog dalaman.

Bila memandang anak-anak yang semakin meningkat keremajaan ini, yang saya anggap sebagai adik-beradik, saya ingin sekali tahu apakah corak masa depan mereka nanti? Pasti lebih baik dari saya yang banyak dosa ini. Saya ini yang ingin sekali tahu tentang masa depan mereka itu nanti, masa depan diri sendiri sudahkah saya juga tahu masa depan saya nanti bagaimana. Hari-hari saya berfikir tentang masa depan sampai gugur rambut, walaupun memang hari-hari rambut saya akan selalu ada yang gugur.

Semalam. Dapat mesej dari kawan satu universiti. Kawan yang pernah saya merembeskan resah dan sedih saya kepadanya. Berasal dari Kelantan yang kini bekerja di salah sebuah syarikat produksi nasyid yang terkenal di ibu kota Kuala lumpur. Namanya Cik Mimpi (maksud namanya). Cik Mimpi bertanyakan saya tentang perkara yang saya langsung tidak terfikir buat masa itu. Katanya, hutang dah mula bayarkah?

Saya memang lupa atau buat-buat lupa. Oh tidak! Hutang PTPTN yang masih belum mula bayar. Kesian dia. Terpaksa dengar keluhan saya yang agak membosankan.

Saya ini kerjanya tidak berpangkat apatah lagi gaji beribu-raban. Kalau adapun cukup-cukup makan sahaja. Kerja sebagai Ustazah Warden yang mengerti benar posisinya bagaimana. Jika diberi lebih, lebihlah upahnya. Jika kurang tetap juga terima.

Oleh itu, saya tidak berminat lagi untuk berfikir tentang hutang PTPTN walaupun saya tahu hukum tidak membayar hutang itu bagaimana.

Ayat paling panjang sekali dalam al-Quran ialah dari surah al-Baqarah yang menerangkan tentang hutang. Panjang lebar Allah cerita tentang hutang. Dan ayat ini juga salah seorang pelajar di sini agak lambat untuk menghafalnya. Kerana panjangnya ayat ini. Satu muka surat. Tetapi lagi senang menghafal ayat itu dari membayar hutang yang berpuluh ribu itu.

Tapi, jika dengan hafal ayat tentang hutang pun, itu bukan caranya untuk saya selesaikan hutang PTPTN walaupun ayat itu telah lama saya hafal. Ayat ini dijadikan panduan. Sekiranya berhutang, apa yang yang sepatutnya perlu dilakukan.

Saya berdoa pada Allah agar diberi kesempatan untuk bayar semua hutang di dunia sebelum menuju ke barzakh.

Saya menghentikan lamunan kerana ada pelajar yang datang untuk tasmi’.

Dan jodoh saya dengan ayat tentang hutang itu sangat kuat. Adik ini datang dan menghafal ayat 282 dari surah al-Baqarah.

Saya meneliti tiap bacaanya dan membaca maksud ayat itu.


Tuesday, 11 February 2014

Dia Yang Sentiasa Tersenyum

Teks: Anis Sakinah Azizan 
Gambar: Google


Dia.

Yang berada di hadapan saya semasa di dalam kelas sentiasa tersenyum. Raut wajahnya yang manis dan berlesung pipit di pipi kirinya.

Hari ini wajah saya masam mencuka, emosi terumbang-ambing. Mungkin kerana kondisi kesihatan yang kurang baik. Demam panas.

Dia juga seorang yang tidak pernah melempar senyuman tawar. Pasti tersenyum manis. Gaya sengihannya tersendiri. Hidup seperti tiada duka.
Wajah saya yang kelat bertukar normal apabila terpandang senyumannya yang  jelas menampakkan sebaris gigi putih.

Dia pandang saya. Saya memandangnya kembali.

Hari itu, hari yang saya anggap hari kesedihannya. Ayahnya telah pergi menghadap Ilahi kerana menghidap penyakit kencing manis. Dia kembali semula kepada kami, selepas saya bertanya tentang khabar keluarganya, dia hanya tersengih. Langsung tiada riak sedih di wajahnya. Saya hanya mendiamkan diri dari bertanya lagi. Pernah juga hati saya berbisik, dia ini tidak ada rasa sedihkah? ya, mungkin dia juga turut bersedih dengan apa yang dilaluinya. Namun, tidaklah dia membiaskan kesedihan di wajahnya.

Sebenarnya, saya sedang menulis perihal dia di hadapannya tanpa dia tahu. Dia hanya tahu senyum dan tersengih bila memandang saya sambil mulutnya menghafal surah Al- Baqarah.

Sedang otak saya ligat memikirkan apa yang perlu ditulis lagi di dalam diari ini, saya terpandang dia. Dan seperti biasa dia tunjukkan tingkah laku yang sama.
Saya tewas dengan riak wajahnya kerana ketika ini wajah saya masam mencuka.
Terima kasih kepada dia yang telah memberi saya erti suka dalam duka. Bahagia dalam derita. Pahit dalam manis.


Akhirnya saya tersenyum membalas senyumannya.