Google+ Followers

Monday, 9 June 2014

Ulasan Buku: Sebelas Patriot

Teks oleh: Anis sakinah Azizan
Gambar: Hasil bidikan sendiri



Cuaca sekarang memang sangat terasa. Bahangnya buat saya berpeluh-peluh hingga ke kamar tidur walaupun pada waktu malam. Dengar cerita, ada juga sesuatu yang panas melanda orang ramai, isu perlawanan bola sepak yang panas hingga menjadi perbualan klise di ruang sosial facebook. Musim panas dan musim bola kedua-duanya menyebabkan orang ramai jadi demam.

            Ya, mungkin.

            Baiklah, tanpa mengomel lebih panjang. Memandangkan saya baru sahaja selesai membaca buku yang menyuntik inspirasi  kasih sayang anak dan ayah ini, saya kira lebih baik saya turut berkongsi sesuatu yang berkaitan bola sepak. Untuk berkongsi nama-nama pemain terkenal dan membuat ulasan tentang dunia bola sepak bukan bidang saya. Jadi, saya hanya dapat kongsi apa yang saya tahu.
Baiklah, ini berkenaan buku yang bertajuk “Sebelas Patriot” hasil karya penulis terkenal Indonesia, Andrea Hirata.

            Novel ini mengisahkan tentang perjuangan pemain bola yang disekat oleh Belanda suatu masa dahulu, kehandalan mereka bermain bola di padang menyebabkan tiga pemain bersaudara ini dibawa ke Balai Polis. Kemudian si sulung, tengah dan bongsu dibuang ke satu pulau.

            Peristiwa pahit itu terus terkubur dalam kenangan si bongsu. Tempurung kakinya pernah hancur hanya kerana dia berjaya menjaringkan gol semasa perlawanan martabat dengan Belanda.

            Sekeping foto lama yang dijumpai oleh Ikal anak si bongsu menceritakan semula peristiwa tersebut. Si anak nekad menunaikan mimpi-mimpi lama ayahnya yang terkubur.

            Saya fikir novel ini ada kesinambungannya, tetapi tidak. Penulis membiarkan pembaca berfikir sama ada si Ikal dapat menunaikan impian ayahnya atau tidak. Saya fikir, kesudahan ceritanya akan dititipkan dengan kejayaan si anak dalam perlawanan bola sepak serta mengharumkan nama baik Indonesia, namun sebaliknya. Penulis hanya meninggalkan kata-kata berbentuk puisi tentang semangat si anak untuk menebus kembali masa silam ayahnya.

            Semasa di luar negara, Ikal berpeluang menyaksikan perlawanan Real Madrid iaitu pasukan kegemaran ayahnya. Di Madrid, beliau berjaya mendapatkan jersi pemain Real Madrid yang ditandatangi oleh pemain itu selepas bekerja keras mendapatkan wang yang cukup untuk membeli jersi itu. Akhirnya, dia berjaya mengirim jersi itu kepada ayahnya bersama sepucuk surat tentang semangatnya untuk menyertai PSSI.

           Novel ini hanya mengandungi tujuh puluh empat muka surat sahaja. Walaupun bukunya nipis dan isinya tidak panjang, namun penulis berjaya memenuhi minda pembaca dengan gaya penyampaiannya yang penuh inspirasi. Rasa sedih tetapi tidaklah hingga menakung air mata di hujung pelepuk mata. Ada unsur komedi yang diselitkan.

         Kalau nak tahu bagaimana rasanya, marilah baca buku ini.

Oh ya, pembaca pruf untuk buku ini adalah guru penulisan saya. Puan Mazlia Murat. Bekas editor di PTS.

No comments:

Post a Comment