Google+ Followers

Monday, 12 May 2014

Rasa yang Disakiti

Rasa yang disakiti.

            Adakah tanda-tanda seseorang yang bakal meninggalkan kita secara hidup atau mati itu akan menyakiti hati kita? Mungkin saja ianya hanya sekadar kebetulan dan bukannya petanda atau takdir. Sebaliknya, kita sebagai manusia perlulah bergantung kepada Allah dari segenap ruang.

            Ceritanya begini.

            Saya ada seorang pelajar yang usianya hanya berjarak beberapa tahun sahaja dengan saya. Dia seorang yang tidak dapat diduga perasaannya. Adakala datang kepada saya dengan sikapnya yang manja sehingga membuatkan saya segan-segan untuk melayannya. Hubungan kami ibarat kawan dan kadang-kadang seperti hubungan adik dengan kakak. Ketika kami bertemu di dalam kelas, saya harus memainkan watak sebagai seorang guru. Dan ketika di luar kelas sebagai seorang warden dan kakak bagi mereka. Mungkin situasi begini akan menimbulkan krisis identiti bagi mereka. Salah saya juga kerana pada awalnya tidak menggelarkan diri sebagai ustazah. Hal itu yang menjadikan Mudir kurang setuju dengan saya. Akibatnya, ada segelintir pelajar yang kurang menunjukkan rasa hormat kepada saya sebagai seorang guru.

            Seperti biasa pada awal pagi, saya mengejutkan mereka dari tidur. Dan ketika itu saya harus memainkan watak sebagai seorang warden. Setelah pelajar lain bangun dan bersiap untuk solat subuh, kelihatan dia masih tidur. Keadaan itu membuatkan saya hilang sabar dan terus naik marah. Rupanya perkara itu tidak habis hanya di situ.

            Dalam kelas, mukanya bagaikan ada api yang terpancar. Bahangnya membuatkan saya merasakan ada sesuatu yang tidak kena antara kami. Namun perkara itu hanya sampai di situ. Saya pula terus mengajar seperti biasa.

            Sepucuk surat diletakkan di bawah al-Quran saya. Tulisan itu datang daripada dia. Helaian kertas putih yang bertulis sebanyak empat muka surat saya tatap dengan hati yang lapang. Surat itu diletakkannya sewaktu makan tengah hari. Jika diikutkan hati memang isi kandungannya agak kurang sopan. Luahan seorang murid yang tidak sepatutnya dicoretkan sebegitu.

            Baiklah, demi memendekkan cerita. Hal ini sampai ke pengetahuan mudir dan isterinya. Saya dipanggil untuk menerangkan hal yang sebenar. Pelajar tadi sebenarnya meluahkan ketidakpuasan hatinya kepada saya dengan mengatakan saya berat sebelah dan pilih kasih. Dek kerana saya kejutkan dia dengan cara yang sebegitu dan pelbagai lagi rasa di hatinya.

            Sudah seminggu dia meninggalkan kami semua. Dia pulang ke rumahnya di Kuala Lumpur. Pada mulanya dia diberi cuti oleh mudir untuk tenangkan diri selepas perkara tersebut meletuskan perang dingin antara kami. Saya tiada masalah dengannya, Cuma entah bagaimana dia merasakan perkara itu masih belum selesai. Sekembalinya dia ke sini setelah bercuti hanya untuk mengambil pakaian. Niatnya untuk berpindah diteruskan. Saya akui hati saya benar-benar sakit hingga mengalir air mata ini tanpa henti. Namun segalanya saya padam.

            Sebelum pergi, dia mengetuk pintu bilik saya. Kami saling bermaaf-maafan. Dia pergi dengan cara yang baik. Akhirnya dia sedar akan kesilapannya. Keputusannya untuk meninggalkan kami semua atas beberapa faktor yang lain. Mungkin saja dia ingin meninggalkan kami dengan kenangan sebegini. Dia pergi setelah menyakiti hati saya. Pemergiaanya buat kami tidak berat hati lagi. Mungkin itulah aturan hidup. Sebelum dia pergi, perkara yang terjadi sebelum ini hanyalah asbab semata-mata.

            Kata ibu saudara.

            “Kadang-kadang orang yang bakal meninggalkan kita akan membuatkan kita sakit hati dengannya supaya tiada kenangan yang manis ditinggalkannya. Jadi, hati kita pun kurang terseksa dengan pemergiannya.”

            Itulah ayat penyebab hati yang buat marah dan sakit hati saya kepada seseorang beransur kurang walaupun marah itu kepada bapa saudara kandung saya.
            “Sabar sahajalah.” Ibu saudara saya memujuk.

            Mulai saat itu, saya merelakan segalanya. Tersentap juga dengan ayat itu. Rupanya ibu saudara saya itu telah lama memendam rasa sakit hati kepada suaminya. Mungkin tidak terkira lagi sakit di hatinya.

            Kini, saya tidak lagi sakit hati terhadap bapa saudara kandung saya itu. Sebaliknya menikmati dan menghargai usianya bersama kami sementara dia atau saya masih ada. Usianya sudah 60 tahun ke atas. Tulang empat keratnya masih kuat tetapi cepat letih. Sayu juga saya melihatnya. Moga Allah melindungi dan merahmati bapa saudara saya itu.

            Dan semalam, suami kepada ibu saudara saya itu telah pergi menghadap Ilahi. Saya terus teringkatkan kata-katanya. Ada benarnya juga apa yang dikatakannya. Sejak hari itu, saya cuba untuk tidak terasa hati atau merasa sakit hati dengan sesiapa pun. Dan setiap waktu yang kita ada sebenarnya terlalu singkat untuk perkara-perkara yang negatif.


No comments:

Post a Comment